Image default
Regional

Korban Dimanipulasi agar Mencintai Pelaku Gadis 14 Tahun Dibawa Kabur & Disetubuhi Tetangga Polisi

Pihak kepolisian terus menyelidiki kasus gadis berinisial F (14) yang dibawa kabur oleh tetangganya, pria berinisial W (41). Polisi menduga pelaku memanipulasi korban agar mencintainya sehingga mau ikut dengannya. Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Barat Kompol Teuku Arsya mengatakan, ada berbagai bujuk rayu yang dilakukan W terhadap F.

"Modus dari pelaku, yaitu dia memberikan perhatian, sehingga korban percaya, korban merasa pelaku memberi perhatian. Sehingga pada saat itu mau bersama sama pelaku membawa motor milik orangtuanya dan kemudian dibawa pergi pelaku dari rumahnya," kata Arsya dalam siaran langsung akun instagram @polres_jakbar, Jumat (21/8/2020). Bahkan, kepada korban, W mengaku akan menikahinnya. Perkataan itu membuat korban luluh. Kemudian W membawa kabur F ke berbagai tempat.

Mereka terpaksa berpindah pindah karena sadar sedang diburu polisi. "Selama masa pelarian, barang milik korban dijual pelaku untuk membiayai kehidupan pelaku pada saat pelarian tersebut," ucap Arsya. Di masa pelarian tersebut, tersangka berkali kali berhubungan seksual dengan korbannya.

Lebih lanjut, Kapolres Metro Jakarta Barat Kombes Audie S Latuheru membantah isu isu yang mengatakan bahwa polisi tidak bisa menindak W karena sama sama suka. Dia menegaskan, W bisa diproses hukum karena F masih di bawah umur. "Perlu saya jelaskan di dalam Undang Undang perlindungan anak tidak ada suka sama suka. Anak anak tetap dilindungi, dia belum cukup stabil untuk menyatakan suka kepada seseorang. Sekali lagi ini masih di bawah 14 tahun," ucap Audie.

Adapun tersangka ditangkap Polres Metro Jakarta Barat di kawasan Sukabumi Jawa Barat dini hari tadi. Terhadap tersangka dikenakan Pasal 81 ayat 2 UU nomor 17 tahun 2016 tentang Perlindungan Anak dengan ancaman hukuman maksimal 14 tahun penjara. R, Ibu dari F sebelumnya melaporkan W yang merupakan tetangganya ke polisi karena membawa anaknya. R sempat mengunggah curhatan tentang kehilangan anaknya ke media sosial.

"Saya akhirnya melaporkan ini ke Polsek Cengkareng dan Polda Metro Jaya sekitaran Juli 2020 lalu," ujar R di Jakarta, Rabu (12/8/2020). Kepada awak media, R bercerita anaknya berusia di bawah umur itu sempat izin meminta uang untuk membeli makan bersama, kemudian meninggalkan rumahnya menggunakan sepeda motor. Setengah jam setelah membeli makanan, F tidak kembali pulang.

Kemudian R mencari keberadaan W di kontrakannya, namun tidak ada. Mencoba mencari keberadaan W dan F ke sejumlah hotel di sekitar Cengkareng, namun tak ditemukan. Kemudian R membuat laporan ke Polsek Cengkareng pada 29 Juli dan Polda Metro Jaya, Senin (10/8).

Sementara, motor yang digunakan F diketahui hendak dijual, sebelum akhirnya ditemukan di kawasan Pondok Rangon, Jakarta Timur. Kedekatan W dengan F rupanya berlatar belakang hubungan kekasih. Namun mereka menjalin hubungan terlarang, dan menghasilkan bayi laki laki di luar pernikahan sekitar bulan Juli lalu.

Mengaku tak setuju, karena menilai W belum dapat menafkahi anaknya. Dia sempat melaporkan perbuatan jahat W terkait dugaan pencabulan ke Polsek Cengkareng, lantaran W tak menunjukkan itikad baik. Namun hal itu diurungkannya, karena W telah dianggap keluarga sendiri.

"Cuma kita kasihan, akhirnya enggak dilanjutkan," ujar dia. Meski F pergi atas kemauan sendiri pergi bersama W, namun F masih di bawah umur, sehingga kasus tersebut memenuhi unsur penculikan.

Berita Terkait

Beraksi di Semak-semak Ancam Pakai Pisau Pria Tua Cabuli Wanita 40 Tahun yang Sedang Mancing

Maya Rosfi'ah

Tak Terima Ditegur Kini Pelaku jadi DPO FAKTA Anggota TNI Tewas Dianiaya Pemuda di Baubau

Maya Rosfi'ah

Jalur Transportasi Laut menuju Kabupaten Lingga Kepri dari Dibuka

Maya Rosfi'ah

Cerita di Balik Masker Kumis Wali Kota Solo FX Hadi Rudyatmo

Maya Rosfi'ah

Siswi SMP Dirudapaksa Dua Pemuda yang Baru Kenal di Facebook Dipaksa Minum Miras

Maya Rosfi'ah

Ibu & 2 Anak Ikut Tertular Covid-19 Sang Ayah Meninggal Satu Keluarga di Batam Positif Corona

Maya Rosfi'ah

Berikut Rincian Status Kabupaten/Kota di Sumsel Palembang Jadi Zona Merah Covid-19 Lagi

Maya Rosfi'ah

Pelakunya Residivis Kasus Pencurian Sepeda Motor Berkedok Becak Hantu di Medan Berhasil Diungkap

Maya Rosfi'ah

Pengunggah Akui Panik Viral Video TikTok Gagal Lakukan Piknik Estetik karena Ulah Gerombolan Sapi

Maya Rosfi'ah

Leave a Comment